Senin, 25 Juli 2016

Telinga Berdengung ( Tinnitus )  ?


Bersyukurlah kalian bangun pagi-pagi masih diberikan nikmat kesehatan.
 it's been a week, there is something in my ear that ringing inside my head. Kejadian awalnya adalah, waktu lagi becanda sama Inge, ketawa ngakak.. tiba-tiba dia teriak kenceng banget pas banget di depan telinga aku. Langung nyeri di bagian dalem telinga. Tapi aku berusaha tenang, dan berfikir kalo bakalan ilang setelah aku tidur.

Paginya aku buka mata, telinga aku dua-duanya udah ga sakit lagi. Tapi BERDENGUNG dengan level rendah. Kamis, 21 Juli 2016.
Alhamdulillahnya, menjelang siang, kuping sebelah kanan udah normal. Masih dalam keadaan positive thinking aj.. Ngomong dalem hati " ahh, tar sore palingan juga sembuh. nanti nyampe rumah googlinglah cara nyembuhin telinga.". Ternyata dugaanku salah, sampe sore jam pulang kerja pun telinga masih berdengung. Aku akhirnya cerita ke suami soal ini. Dia nyaranin aku buat cepet-cepet periksa ke klinik deket rumah. *maafin istrimu yang ngeyel ini ya.. Aku masih kekeuh ga mau ke klinik, karna aku pikir aku masih bisa handle.

Level 2
Jum'at, 22 Juli 2016. level dengingnya naik.. bunyinya tetep sama. "nguuuuuuung" dengan volume yang bertambah. Hari ini totally aku searching tentang telinga berdengung. 
 "Tinnitus " , ini keyword yang sering aku ketik di kolom searchnya Google. 
Lemes banget waktu tau/baca postingan banyak orang yang ngalamin ini bisa sampe beberapa bulan bahkan tahunan, bahkan ada yang sampe 15 tahun. 
yang tambah bikin stres adalah fakta bahwa tinnitus itu bukan penyakit, tapi gejala penyakit. Penyebabnya pun masih misterius. Bahkan ga ada obat buat ngilangin si dengungan dalam telinga ini.
tapi bukan berarti ga ada yang sembuh, ada kok. Cuma mungkin yang sembuh dari tinnitus itu nasibnya baik.

Kalo kalian penasaran rasanya kayak gimana, ok sini aku kasih gambaran.
Kalian pasti pernah denger dong sound system di acara sekolah/kampus/ kondangan pas microfon dipegang kalo salah posisi kabelnya ada bunyi "nguung" ?? kalian yang telinganya normal pasti ngerasa keganggu sama bunyi itu dan buru-buru pengen matiin si sumber bunyi itu. Nah bayangin aja suara itu ada di dalem kepala selama 24 jam non stop (kecuali kalo tidurnya lelap ga bakalan berasa kok..hehehe).

Sabtu, 23 Juli 2016

Sifat sotoy aku keluar, isenglah masukin air ke dalem telinga berharap dengungannya bakalan ilang.
Boro-boro ilang, yang ada makin parah bunyi dengungnya. Ga pake babibu, langsung aja ambil kunci motor bablas ke klinik di deket rumah. Intinya mah aku dikasih obat tetes telinga, kalo belum sembuh suruh dateng lagi kata dokternya. 

Nih penampakan si obat tetes.


Minggu, 24 Juli 2016

Seharian istirahat dan ga ngelakuin apapun yang bikin cape. Termasuk cancel dateng di kondangan sepupu suami. Padahal udah nyiapin baju, kado, dll. 
Makasih banget suami udah kooperatif bgt momong Inge seharian selama aku istirahat dan dengan setianya netesin obat sesuai jadwal.. *hug

Di hari ini itu aku perang bathin banget. Kenapa? Sedih, Marah, Takut jadi satu.
1. Sedih karena aku terlalu anggep remeh betapa pentingnya kesehatan. Jujur, seumur hidupku, ini adalah badan tergendutku. Aku ga nyaman sama tubuh aku karna penyakit jadi bolak balik mampir.
2. Marah karna dengungnya ngegganggu aktifitas bgt. kayak : susah fokus konsentrasi, kurang denger kalo orang ngomong, ga mood ngapa-ngapain, sensitif banget deh pokoknya.
2. Takut kalo aku bakalan jalanin ini di seumur hidupku. 

Kesimpulan : 2 hari setelah ditetesin obat ini ga ada perkembangan.

Nyiapin Plan B: ya, aku googling lagi dokter THT yang bagus. sampe akhirnya nyasar di kaskus. disitu ada kesaksian orang yang udah sembuh dari tinnitus. Namanya Mas Dwi, ini contactnya 08118205008. Dia rekomendasiin aku buat periksa langsung ke ahlinya yaitu Prof. Jenny. Beliau praktek di RSCM dan di RS. Proklamasi. ok, noted.

Senin, 25 Juli 2016.
Kerja ditengah dengungan itu hasilnya ga maksimal. Alhasil, kerja jadi males2an. 
Tiba-tiba, datenglah Naomi (temen kantor). udah hal wajib kalo ketemu dia, kalo gak aku yang curhat yaa dia yg curhat. Aku ceritalah ke dia soal si kupingku ini.
Dia bilang, dia pernah ngalamin juga. Cuma beruntungnya dia, 3 hari dengung 3 hari sembuh. kalo dia sembuh totalnya ajaib. Dia dateng ke pertemuan jemaat di gereja daerah Kokas. Ada Pendeta dari Australia yang dateng ke Indonesia, katanya sih punya kemampuan penyembuhan. Pendetanya bilang " Saya tau disini ada yang menderita pendengaran, silahkan letakkan tangan kanan di bagian yang sakit..." dilanjutkan dengan ibadah sesuai kepercayaan Naomi. Pulang dari acara itu, selang beberapa hari sakit di telinganya sembuh total dan sampe sekarang ga pernah kambuh lagi. Padahal dia sering banget telponan atau dengerin musik pake earphone. 
Sebelum dia dateng ke acara itu, Naomi dikasih tau temennya yang punya masalah yang sama juga kayak aku, dan sembuh. Dia periksa ke Prof. Helmi, klikniknya di daerah Matraman katanya. Aku langsung minta no. telpon klikniknya.

Ga bosen-bosennya aku googling lagi buat compare dua orang Prof di bidang THT ini. 

Akhirnya aku mutusin ke Prof. helmi dengan alasan ada beberapa review dari orang yang udah pernah periksa sama beliau. Ini liknknya : Link 1 , Link2 & Link3. Cus, daftar janji praktek Prof. Helmi, antriannya no. 40 cuyyy... prakteknya dari jam 5 sampe jam 9 malem.

Pulang kerja, seprti biasa hubby jemput aku dan kita langsung ke tkp. RS. SS Medika, Salemba.

Nunggu-nunggu dan sempat ditinggal pup sama suami, akhirnya masuk ke ruang praktek.
Poinnya :

1. Setelah Prof.Helmi tau keluhan aku, beliau langsung cek lubang telinga aku, dan ga ada masalah.
    Prof. Helmi curiga yang kena syaraf yang ada di rumah siput (koklea kalo ga salah).
2. Diminta tes audiometri, hasilnya pendengaranku turun drastis.
3. Diagnosa : Tuli mendadak. Stroke ringan di syaraf pendengaran.
4. Lama penyembuhan ? tidak bisa dipastikan. Karna penyakit ini susah-susah gampang.
5. Untuk 1 minggu kedepan dikasih obat, 3x1 untuk 3 hari pertama, 2x1 untuk 3 hari selanjutnya, dan     1x1 sehari terkahir. Minggu depan kontrol lagi. Kalau belum sembuh, disuntik.
6. Dilarang makan makanan yanga da garamnya, minum 2,5 L air putih, ga boleh cape-cape & stres       dulu.
7. Saya masih 20-an dok, kok bisa kena? Ini cuma soal nasib kok (Prof. Helmi ngajak becanda)

note : telinga berdenging ini bisa terjadi kapanpun & siapa pun orangnya.

Ini penampakan Prof. Helmi. Baik, ga sombong dan ramah orangnya. Tanya sebanyak2nya ke beliau. (*ga mau rugi bayar tarif konsultasinya)


Ini Obatnya, Harus sesuai resep Dokter Loh ya!!!


Selasa, 26 Juli 2016

sekarang tepat pukul 12.07 . Setelah minum obat tadi malem, yang aku rasain sekarang adalah :

1. Syukur Alhamduillah, Dengungnya berkurang banyak. Tadi pagi sampe suami bilang, "tuh  udah mulai denger ya aku ngomong pelan.." Alhamdulillah.
2. Siang ini, pinggul aku pegel bgt kayak orang hamil di trimester pertama. Apa ini pengaruh obat atau apa aku ga tau. Tapi ini emang mendekati tanggal tamu bulanan sih.


Kalo ada yang ngerasain hal yang sama, semoga kalian cepet diberi kesembuhan. Aku saranin kalian segera periksa ke klinik terdekat. Kalo 2x24 jam ga ada perubahan. Segera bawa ke spesialis!!! Jangan ditunda !!! Jangan sotoy juga kayak aku.. kalau sekiranya googling penyakit kamu malah bikin down/stres, Just Stop it!!!

Aku rekomendasi ke Prof. Helmi.. kenapa?
Penanganannya cepet, ga usah ngantri lab kayak di rs. lain. apalagi kalo udah ada hasilnya harus antri ulang lagi. Di guide sama suster yang baik. semua stafnya juga baik n ramah.
Puaslah aku sama pelayanan di RS SS Medika ini. (aku ga di endorse loh, tapi emang pure beneran ini kesaksian aku)
Biaya?? harga ga pernah bohongin kualitas ya... tapi buat kesehatan, ga ada kompromi.