Kamis, 14 September 2017

Contoh Catatan Pengeluaran Ibu Rumah Tangga ( Marriage Cost Report)

Disclaimer : Aku bukan ahli Akuntansi.. Cuma ngerasa ini catatan pengeluaran ala aku yg menurut aku lebih bisa dimengerti ketimbang pakai aplikasi di handphone. Rasanya kalo itung-itungan itu butuh layar yang besar.. gak leluasa aja kalo pakai hp.. (Pembenaran diri sendiri, padahal gaptek aplikasi keuangan via hp..hahahaha) Sebenernya alesannya sama kaya ibu-ibu rumah tangga pada umumnya yang kalo dikasih uang belanja, suka habis sebelum tanggal gajian.. abis itu jadi PR bgt kalo suami nanya uang bulanan abis buat apa aja.. Padahal ya sebenernya kadang kecampur antara budget rumah tangga sama keperluan yang sifatnya "urgent" alias diluar list kebutuhan bulanan.

Semoga bisa bermanfaat, ya paling enggak nambah referensi kalian..
Tapi maaf banget, ga bisa upload file excelnya.. kalo ada yang minat sama contoh filenya silahkan email aja ya.. 

Ok, lanjut!
Untuk Marriage Cost  Report aku, Ada beberapa sheet yang mau aku jelasin :
1. Blank Form : Terdiri dari Tipe, Kategori, Budget, Pos, dll. Kalau mau yg lebih jelas, silahkan cari di Google dengan keyword "form catatan pengeluaran" nanti cari lagi webnya yang Muhammad Noer. Disitu nanti filenya bisa langsung di download.

 

2. Rekening Koran
Kadang untuk sinkronisasi antara catatan kita sama bukti transaksinya kan perlu rekening koran akun bank kita. Incase kita kelupaan nyatet pengeluaran atau kita tarik tunai ATM tapi struknya ga keluar trus kita lupa, dan tau-tau saldo udah berkurang.. Tetep harus download yang aslinya dari e-banking loh ya.. Ini aku catet ulang biar lebih rapih dan enak baca keterangan beserta nominalnya.

3. Reimburstment
Ini Optional aja.. Karna kebutuhan kerjaan suami yang sering mendadak, dia kadang pakai uang pribadi dulu untuk nombokin. Nah ini jadi tugas aku yang harus nyatetin dan nagihin ke suami. Yaa.. selain jadi akuntan, aku juga merangkap dari Debt Collector juga.. hehehe
4. July- Sept (Pengeluaran sehari-hari dalam 1 bulan)
 Emang aku akui belum lama aku nyatet pengeluaran aku pakai excel ini, biasanya pakai buku kas yang dijual di toko atk ituuu...Konvensional ya??.. hahahaha Ya bukan maksud buat gaya-gayaan, kayaknya lebih enak aja buat aku pakai excel..Selain layar display yg besar, ada fitur filter yang ngebantu banget. Sekali lagi ini cuma sebagai catatan aja. Kalau sewaktu-waktu uang bulanan aku udah abis sebelum tanggal gajian dan ada reimburse, aku bisa kasih report (file excel, struk belanja & rekening koran hasil download dari e-banking tentunya) ke dia.
Disini aku mau jelasin yang ada  di sheet ini :
1. Tanggal : tanggal transaksi
2. Kode    : Itu sesuai sama kolom Pos di sheet 1 (Blank Form)
3. Rcpt      : Ada atau enggaknya struk belanja/ bukti pembayaran lainnya
4. Trx        : Jenis transaksi yang dijalankan. Misal : Cash, ATM atau E-Banking
5. Debit dan Kredit : banyak yang sudah paham
6.  Saldo : sisa uang. Aku pakai rumus " =+(saldo terakhir tgl sebelumnya)+debit-kredit
7. Tabel kecil disamping itu fungsinya adalah Untuk mengetahui selisih dari total uang yang keluar di tiap pos dengan budget yang kita punya. Setelah tau selisihnya, maka kita tau apakah pengeluaran kita minus atau malah surplus..

Maaf masih dalam tahap belajar dan masih banyak kesalahan. Tapi ya inilah Marriage Cost Report versi aku yang aku pakai sehari-hari,,Semoga bisa membantu nambahin referensi kalian yang lagi nyari-nyari contohnya..

Terima kasih buat yang udah nyempetin mampir di blog aku ini..Sekali lagi kalau ada yang mau minta contoh filenya jangan sungkan buat email aku..

Kamis, 10 Agustus 2017

Sembuh Total Dari Telinga Berdengung ( Tinnitus)





10 Agustus 2017
Sebelumnya aku minta maaf bgt karna udah lebih dari 1 tahun ga ngeblog lagi.  Kayaknya ada aja yang dilakuin (pembenaran diri sendiri, padahal males nulis) hehehe...
Tulisan ini lanjutan dari judul sebelumnya soal kronologis aku kena tinnitus sampe berobat ke dokter. Silahkan klik linknya kalau kamu tertarik baca Telinga Berdengung (Tinnitus).
Jadi langsung aja ke poinnya aja ya..
1.       Masih berdengung ga setelah konsultasi pertama?
Jawaban : Alhamdulillah, sembuh total dan sampai aku nulis blog ini ga pernah kambuh.
2.       Diagnosa dokter apa?
Jawaban : Pertama di cek bagian dalam telinga, hasilnya bersih dari kotoran dan ga ada luka di gendang telinga. Lanjut tes audiometri, hasilnya waktu itu 60 dB dan masuk kategori Sedang. Bahkan Prof. Helmi vonis aku kena stroke ringan di syaraf pendengaran aku yang mengakibatkan  tuli mendadak.
3.       Penyebab Tinnitus?
Jawaban : Awalnya aku tanya apa karna aku gemuk? Tapi ternyata Prof. Helmi bilang Tinnitus itu bisa menyerang siapa aja. Ga peduli tua muda, kurus gemuk, rajin atau malas olahraga. Yang pasti di kasus aku kemungkinan aliran darah ke pembuluh darah otak aku kurang lancar.
4.       Apa saran dokter?
Jawaban:
-          Kurangi Stres. Karna waktu itu ditemenin suami pas periksa, Jadi Prof. Helmi bilang ke suami supaya sering-sering ajak aku jalan-jalan biar happy terus.. Langsung kode ke suami..hahahahaha
-          Jangan Cape
-          Kurangi Garam atau makanan yang asin. Karna sifat garam itu mengikat lemak, lemak bisa menyumbat aliran darah di pembuluh darah kita.
-          Minum 2,5 L (volume air yg kita minum harus disesuaikan dengan berat badan. Waktu itu Prof. Helmi tanya BB aku dulu sebelum beliau bilang aku harus minum 2,5 L per hari. FYI, BB aku waktu itu 75 kg)
5.         Biaya?
Jawaban : Kurang lebih 600-700 ribu. Itu sudah termasuk konsultasi, tes audiometri dan obat.
6.       Berapa lama penyembuhan dari pertama konsultasi sampai bener-bener ilang dengungnya?
4 hari.  Walaupun dengung udah ilang , tapi obat diminum sampe habis. Saran dari Prof. Helmi, kalau terjadi dengung di telinga baiknya langsung dibawa segera ke dokter. Jangan ditunda !!!  Agar penanganan bisa lebih optimal dan belum terjadi gangguan pendengaran yang lebih serius.



7.       Tips jika telinga berdengung?
-          Langsung bawa ke dokter!!!
-          Ga usah banyak pikiran gegara googling soal tinnitus!! Penyebab dan penyembuhan tiap orang beda-beda.
-          Kalo udah pergi ke dokter, lakuin apa yang disaranin dan dilarang dokter!!
-          Kalo udah sembuh tetep lakuin saran dokter, supaya nyegah si tinnitus dateng lagi.

Semoga blog ini bisa ngebantu buat kalian yang butuh review ya.. Dan aku doain yang lagi ngalamin supaya cepet sembuh !!! Amin

Senin, 25 Juli 2016

Telinga Berdengung ( Tinnitus )  ?


Bersyukurlah kalian bangun pagi-pagi masih diberikan nikmat kesehatan.
 it's been a week, there is something in my ear that ringing inside my head. Kejadian awalnya adalah, waktu lagi becanda sama Inge, ketawa ngakak.. tiba-tiba dia teriak kenceng banget pas banget di depan telinga aku. Langung nyeri di bagian dalem telinga. Tapi aku berusaha tenang, dan berfikir kalo bakalan ilang setelah aku tidur.

Paginya aku buka mata, telinga aku dua-duanya udah ga sakit lagi. Tapi BERDENGUNG dengan level rendah. Kamis, 21 Juli 2016.
Alhamdulillahnya, menjelang siang, kuping sebelah kanan udah normal. Masih dalam keadaan positive thinking aj.. Ngomong dalem hati " ahh, tar sore palingan juga sembuh. nanti nyampe rumah googlinglah cara nyembuhin telinga.". Ternyata dugaanku salah, sampe sore jam pulang kerja pun telinga masih berdengung. Aku akhirnya cerita ke suami soal ini. Dia nyaranin aku buat cepet-cepet periksa ke klinik deket rumah. *maafin istrimu yang ngeyel ini ya.. Aku masih kekeuh ga mau ke klinik, karna aku pikir aku masih bisa handle.

Level 2
Jum'at, 22 Juli 2016. level dengingnya naik.. bunyinya tetep sama. "nguuuuuuung" dengan volume yang bertambah. Hari ini totally aku searching tentang telinga berdengung. 
 "Tinnitus " , ini keyword yang sering aku ketik di kolom searchnya Google. 
Lemes banget waktu tau/baca postingan banyak orang yang ngalamin ini bisa sampe beberapa bulan bahkan tahunan, bahkan ada yang sampe 15 tahun. 
yang tambah bikin stres adalah fakta bahwa tinnitus itu bukan penyakit, tapi gejala penyakit. Penyebabnya pun masih misterius. Bahkan ga ada obat buat ngilangin si dengungan dalam telinga ini.
tapi bukan berarti ga ada yang sembuh, ada kok. Cuma mungkin yang sembuh dari tinnitus itu nasibnya baik.

Kalo kalian penasaran rasanya kayak gimana, ok sini aku kasih gambaran.
Kalian pasti pernah denger dong sound system di acara sekolah/kampus/ kondangan pas microfon dipegang kalo salah posisi kabelnya ada bunyi "nguung" ?? kalian yang telinganya normal pasti ngerasa keganggu sama bunyi itu dan buru-buru pengen matiin si sumber bunyi itu. Nah bayangin aja suara itu ada di dalem kepala selama 24 jam non stop (kecuali kalo tidurnya lelap ga bakalan berasa kok..hehehe).

Sabtu, 23 Juli 2016

Sifat sotoy aku keluar, isenglah masukin air ke dalem telinga berharap dengungannya bakalan ilang.
Boro-boro ilang, yang ada makin parah bunyi dengungnya. Ga pake babibu, langsung aja ambil kunci motor bablas ke klinik di deket rumah. Intinya mah aku dikasih obat tetes telinga, kalo belum sembuh suruh dateng lagi kata dokternya. 

Nih penampakan si obat tetes.


Minggu, 24 Juli 2016

Seharian istirahat dan ga ngelakuin apapun yang bikin cape. Termasuk cancel dateng di kondangan sepupu suami. Padahal udah nyiapin baju, kado, dll. 
Makasih banget suami udah kooperatif bgt momong Inge seharian selama aku istirahat dan dengan setianya netesin obat sesuai jadwal.. *hug

Di hari ini itu aku perang bathin banget. Kenapa? Sedih, Marah, Takut jadi satu.
1. Sedih karena aku terlalu anggep remeh betapa pentingnya kesehatan. Jujur, seumur hidupku, ini adalah badan tergendutku. Aku ga nyaman sama tubuh aku karna penyakit jadi bolak balik mampir.
2. Marah karna dengungnya ngegganggu aktifitas bgt. kayak : susah fokus konsentrasi, kurang denger kalo orang ngomong, ga mood ngapa-ngapain, sensitif banget deh pokoknya.
2. Takut kalo aku bakalan jalanin ini di seumur hidupku. 

Kesimpulan : 2 hari setelah ditetesin obat ini ga ada perkembangan.

Nyiapin Plan B: ya, aku googling lagi dokter THT yang bagus. sampe akhirnya nyasar di kaskus. disitu ada kesaksian orang yang udah sembuh dari tinnitus. Namanya Mas Dwi, ini contactnya 08118205008. Dia rekomendasiin aku buat periksa langsung ke ahlinya yaitu Prof. Jenny. Beliau praktek di RSCM dan di RS. Proklamasi. ok, noted.

Senin, 25 Juli 2016.
Kerja ditengah dengungan itu hasilnya ga maksimal. Alhasil, kerja jadi males2an. 
Tiba-tiba, datenglah Naomi (temen kantor). udah hal wajib kalo ketemu dia, kalo gak aku yang curhat yaa dia yg curhat. Aku ceritalah ke dia soal si kupingku ini.
Dia bilang, dia pernah ngalamin juga. Cuma beruntungnya dia, 3 hari dengung 3 hari sembuh. kalo dia sembuh totalnya ajaib. Dia dateng ke pertemuan jemaat di gereja daerah Kokas. Ada Pendeta dari Australia yang dateng ke Indonesia, katanya sih punya kemampuan penyembuhan. Pendetanya bilang " Saya tau disini ada yang menderita pendengaran, silahkan letakkan tangan kanan di bagian yang sakit..." dilanjutkan dengan ibadah sesuai kepercayaan Naomi. Pulang dari acara itu, selang beberapa hari sakit di telinganya sembuh total dan sampe sekarang ga pernah kambuh lagi. Padahal dia sering banget telponan atau dengerin musik pake earphone. 
Sebelum dia dateng ke acara itu, Naomi dikasih tau temennya yang punya masalah yang sama juga kayak aku, dan sembuh. Dia periksa ke Prof. Helmi, klikniknya di daerah Matraman katanya. Aku langsung minta no. telpon klikniknya.

Ga bosen-bosennya aku googling lagi buat compare dua orang Prof di bidang THT ini. 

Akhirnya aku mutusin ke Prof. helmi dengan alasan ada beberapa review dari orang yang udah pernah periksa sama beliau. Ini liknknya : Link 1 , Link2 & Link3. Cus, daftar janji praktek Prof. Helmi, antriannya no. 40 cuyyy... prakteknya dari jam 5 sampe jam 9 malem.

Pulang kerja, seprti biasa hubby jemput aku dan kita langsung ke tkp. RS. SS Medika, Salemba.

Nunggu-nunggu dan sempat ditinggal pup sama suami, akhirnya masuk ke ruang praktek.
Poinnya :

1. Setelah Prof.Helmi tau keluhan aku, beliau langsung cek lubang telinga aku, dan ga ada masalah.
    Prof. Helmi curiga yang kena syaraf yang ada di rumah siput (koklea kalo ga salah).
2. Diminta tes audiometri, hasilnya pendengaranku turun drastis.
3. Diagnosa : Tuli mendadak. Stroke ringan di syaraf pendengaran.
4. Lama penyembuhan ? tidak bisa dipastikan. Karna penyakit ini susah-susah gampang.
5. Untuk 1 minggu kedepan dikasih obat, 3x1 untuk 3 hari pertama, 2x1 untuk 3 hari selanjutnya, dan     1x1 sehari terkahir. Minggu depan kontrol lagi. Kalau belum sembuh, disuntik.
6. Dilarang makan makanan yanga da garamnya, minum 2,5 L air putih, ga boleh cape-cape & stres       dulu.
7. Saya masih 20-an dok, kok bisa kena? Ini cuma soal nasib kok (Prof. Helmi ngajak becanda)

note : telinga berdenging ini bisa terjadi kapanpun & siapa pun orangnya.

Ini penampakan Prof. Helmi. Baik, ga sombong dan ramah orangnya. Tanya sebanyak2nya ke beliau. (*ga mau rugi bayar tarif konsultasinya)


Ini Obatnya, Harus sesuai resep Dokter Loh ya!!!


Selasa, 26 Juli 2016

sekarang tepat pukul 12.07 . Setelah minum obat tadi malem, yang aku rasain sekarang adalah :

1. Syukur Alhamduillah, Dengungnya berkurang banyak. Tadi pagi sampe suami bilang, "tuh  udah mulai denger ya aku ngomong pelan.." Alhamdulillah.
2. Siang ini, pinggul aku pegel bgt kayak orang hamil di trimester pertama. Apa ini pengaruh obat atau apa aku ga tau. Tapi ini emang mendekati tanggal tamu bulanan sih.


Kalo ada yang ngerasain hal yang sama, semoga kalian cepet diberi kesembuhan. Aku saranin kalian segera periksa ke klinik terdekat. Kalo 2x24 jam ga ada perubahan. Segera bawa ke spesialis!!! Jangan ditunda !!! Jangan sotoy juga kayak aku.. kalau sekiranya googling penyakit kamu malah bikin down/stres, Just Stop it!!!

Aku rekomendasi ke Prof. Helmi.. kenapa?
Penanganannya cepet, ga usah ngantri lab kayak di rs. lain. apalagi kalo udah ada hasilnya harus antri ulang lagi. Di guide sama suster yang baik. semua stafnya juga baik n ramah.
Puaslah aku sama pelayanan di RS SS Medika ini. (aku ga di endorse loh, tapi emang pure beneran ini kesaksian aku)
Biaya?? harga ga pernah bohongin kualitas ya... tapi buat kesehatan, ga ada kompromi.














Jumat, 23 Mei 2014

Cerita Ome Waktu " MELAHIRKAN " Inge...

awalnya ga tau klo aku hamil.. Karna emang ga ada tanda2nya selain 2 bulan ga mens.. akhirnya isenglah beli testpack.. hasilnya.. Garisnya 2..
      Seneng banget dy ada di perut aku..finally..I m going to be "mom"...yeayy!!!
pas tau hamil..semangat 45 beli susu hamil..vitamin..(spirulina & dha)..buah-buahan..dan USG.. bentuknya masi kayak kecebong gitu...
Trimester I, bawaannya boboan di terus...ditemenin cuncun sikucing kesayangan.. kena matahari dikit aja udah puyeng pala.. apalagi mulai enek klo nyium bau masakan...

Trimester II, mulai bolak balik bekasi-jogja... perut mulai gedong... n selera makan yang uncontrolled.. hampir tiap malem makan kwetiaw di daerah tugu, Jogja.. si enci ampe apal..haha
Pernah, jam 1 pagi..Bapaknya Inge pengen banget makan burger king.. Berangkatlah kita.. waktu itu aku cuma pake celana pendek dan kaos doang tanpa jaket...padahal Jogja jam segitu dingiiiiiiiinn mampus..Dy maunya Burger King yang di daerah Mataram. Jarak dari rumah sampe sana sekitar 45 menit.. Pas udah nyampe, yaudah..makan aja dengan nyantainya... ckckckck.. (yang hamil aku kok yang ngidam dy si???:))

Trimester III,  udah beli peralatan, pakaian, barang-barang bayi deh.. ga lupa packing barang2 yang nanti dibawa pas melahirkan..perkiraan bu Bidan sih 26 Oktober - 3 November
2 November 2011.. 04.00 WIB perut udah mulai kenceng..tapi belom sakit atau kontraksi...
12.00 WIB hubby telfon mama mertua, ngabrin kalo perut udah mulai kenceng. Dan beliau nyaranin cepet-cepet dibawa ke bidan.
13.00 WIB berangkat ke bidan. Diperiksalah aku, ternyata udah bukaan 1..bu bidan nyaranin aku buat jogging biar cepet pembukaannya.
16.00 WIB Walaupun diluar ujan deres banget,tapi tetep aj nekat..Rencana sih jalan-jalan ke mall biar ga keujanan sekalian cuci mata. Masih sempet makan mie ayam sama hubby sebelum berangkat ke mall.. Pas udah nyampe.. lagi enak-enak jalan..Tiba-tiba kontraksi,..sakit...tapi belum banget.. Jongkoklah aku.. hubby udah bingung & panik.. ehhh..pake satpam dateng "maaf pak bu, sedang apa ya?" (dari mukanya keliatan lagi curiga gitu). Emang sih, waktu itu udah perut gede banget diambah pake jaket pula. Mungkin dikira mau nyolong kali yaa.. hahahaha
10.00 WIB Baru bukaan 5 tapi sakiitnya luarr biasa.. Kontraksi-muntah, Kontraksi-muntah.. begitu seterusnya sampe Inge mau keluar. Bekum pernah ngerasain sakit sesakit pas ngelahirin. Jadi ya bener bgt kalo orang melahirkan itu taruhannya nyawa. Setuju bgt!!! Sakitnya dari ubun-ubun sampe ujung kaki. Aku guling kanan kiri ga tau lagi kudu gimana. gini salah gitu salah... sampe minta-minta ke hubby buat caesar aja.. !! Hubby beliin mie goreng ati kesukaan aku, cemilan coklat.. ga kemakan. Ibu mertua pijitin pinggang aku.. Makasih bu...*hug

Karna muntahan udah kuning pekat sampe ga ada lagi yg bisa dikeluarin, akhirnya diinfus. Takut akunya kehabisan cairan dan tenaga. Terpaksa juga di induksi biar cepet. Bener aja.. begitu si Induksi bereaksi itu rasanya paling-paling deh,,, perut rasanya kayak mau meledak. Saaaakkkittnya nikmat sangat.. sampe sampe bu bidannya aku bentak saking udah ga kuat. Disuruh tahan air ketuban jangan sampe pecah. Lah aku tahan malah pecah sendiri..
Jakarta, 03 November 2011.. jam 03.00
 
welcome to the world my sunshine


Begitu dia keluar.. rasa sakit itu ilang dalam sekejap. Rasanya ga bisa diungkapin deh.. yang pasti waktu itu dalem hati aku cuma bisa bilang " Ya Ampun, Sekarang aku udah jadi Ibu!!!!" Apalagi pas denger dia nangis pertama kali.. pokoknya happy bgtbgt deh,,,Abis ngeluarin Inge, Bu Bidan bilang gini... "eitss... jangan seneng dulu!!! perjuangan kita belum selesai. kita masih harus keluarin bantalan bayi kamu." itu juga rasanya ngilu2 sedap,,, pas Inge lagi dibersiin sama suster, aku liatiiiin aja sampe sampe kena obras pun ga berasa sakit.. orang bidannya "njahit" akunya kayak udah lemes tapi ga boleh tidur. Ga sabar pengen gendong Inge.. Padahal dia ada disamping aku...

Abis dibersiin, Inge dikasih ke dada aku sebentaran,,, dicobain buat ngasih ASI. Ga tau kenapa ASI aku ga keluar. Baru keluar setelah 2 hari kemudia...huhuhuhu

Makasih buat Bu Bidan, Mertua, terutama Suami tercinta yang udah bantuin dan nemenin aku ngelahirin Inge... 
Semoga Inge menjadi anak yang sholihah, cerdas, berakhlak mulia, berbakti pada orang tua dan berguna bagi sesama, agama dan negaranya. Amin